Bukalapak

Apakah Orang Miskin juga Wajib Aqiqah

Ada seorang yang di berkati seorang putra dan dia mendengar bahwa suaminya harus mengorbankan dua domba untuknya untuk aqeeqah. Jika keadaannya tidak memungkinkan dia melakukan itu karena dia memiliki banyak hutang, apakah boleh dia tidak melakukan Aqiqah?

Ada perbedaan pendapat ilmiah tentang putusan Aqiqah, dengan ada tiga pandangan berbeda. Ada yang bilang untuk Wajib Aqiqah, ada yang bilang itu mustahabb (disarankan) dan ada yang bilang itu sunnah mu’akkadah (sunnah yang dikonfirmasi). Yang terakhir adalah pandangan yang paling benar. Untuk melihat informasi mengenai Aqeqa lebih lanjut, Anda bisa mengunjungi situs Aqiqah Bekasi.

Aqiqah

Para Cendekiawan Komite Tetap mengatakan :

Aqeeqah adalah Sunnah mu’akkadah. Untuk seorang anak laki-laki, dua domba yang memenuhi persyaratan untuk pengorbanan harus disembelih, dan untuk seorang anak perempuan satu domba.

Domba harus disembelih pada hari ketujuh, tetapi jika ditunda, mereka diperbolehkan untuk menyembelih mereka kapan saja, dan tidak ada dosa dalam menunda, tetapi lebih baik melakukannya sesegera mungkin.

Tetapi tidak ada perbedaan pendapat bahwa itu tidak wajib bagi orang yang miskin, apalagi orang yang berhutang. Sesuatu yang lebih penting daripada ‘aqeeqah – misalnya haji misalnya – tidak diutamakan daripada melunasi hutang. Jadi ‘aqeeqah tidak wajib bagi Anda, karena keadaan keuangan suami Anda.

Para ulama Komite Tetap Ditanya :

Jika saya diberkati dengan sejumlah anak, dan saya tidak dapat melakukan ‘aqeeqah untuk salah satu dari mereka karena saya tidak mampu, karena saya seorang karyawan dan gaji saya terbatas dan hanya cukup untuk menutupi pengeluaran bulanan saya, apa saja memerintah ‘aqeeqah anak-anak saya dalam Islam?

Mereka menjawab :

Jika situasinya seperti yang Anda gambarkan dan Anda tidak mampu, dan penghasilan Anda hanya cukup untuk menutupi pengeluaran Anda untuk diri sendiri dan mereka yang berada di bawah perawatan Anda, maka tidak ada yang salah dengan Anda tidak melakukan ‘aqeeqah untuk anak-anak Anda.

Penjelasan Lain mengenai Pernyataan Wajib Aqiqah!

Dan diriwayatkan bahwa Nabi (damai dan berkah Allah besertanya) mengatakan : “Jika Anda diperintahkan untuk melakukan sesuatu, lakukan sebanyak yang Anda bisa dan jika Anda dilarang untuk melakukan sesuatu maka hindarilah. ‚ÄĚJadi, kapan pun Anda mampu, itu ditentukan bagi Anda untuk melakukannya.

Para Ulama Komite Tetap juga Ditanya:

Seorang lelaki memiliki sejumlah putra dan dia tidak melakukan ‘aqeeqah untuk mereka, karena dia miskin. Beberapa tahun kemudian, Allah membuatnya bebas dari segala cara dengan karunia-Nya. Apakah dia harus melakukan ‘aqeeqah?

Mereka Menjawab:

Jika situasinya seperti yang dijelaskan, maka itu ditentukan baginya untuk melakukan ‘aqeeqah untuk mereka, dua domba untuk setiap anak laki-laki.

Syekh Ibnu Utsaimin ditanya:

Seorang pria memiliki sejumlah putra dan putri, dan dia tidak melakukan ‘aqeeqah untuk mereka, baik karena ketidaktahuan atau kecerobohan. Beberapa dari mereka sudah dewasa sekarang. Apa yang harus dia lakukan sekarang?

Dia membalas:

Jika dia melakukan ‘aqeeqah untuk mereka sekarang, itu akan baik, jika dia tidak tahu tentang keputusan itu atau jika dia terus berkata, “Aku akan melakukan’ aqeeqah besok” sampai terlalu banyak waktu berlalu. Tetapi jika dia miskin pada saat ‘aqeeqah diresepkan, maka dia tidak perlu melakukan apa-apa.

Demikian pembahasan artikel tentang apakah orang miskin juga Wajib Aqiqah, Setelah Anda membaca penjelasan di atas. Pasti Anda sudah mnegerti kan…,Semoga bermanfaat bagi Anda, terimakasih.